Monday, February 21, 2011

Tidakkah Ini Ironik?

Biasa dengar perkataan 'ironik' tak? Perkataan ini memang jarang kita gunakan dalam karangan, apatah lagi dalam perbualan harian. Maksud sebenarnya agak susah juga hendak diterangkan. Ianya lebih kurang suatu perkara yang bertentangan dari yang sepatutnya kita jangkakan atau juga dua perkara yang berlaku 180 darjah dari yang sepatutnya dalam masa yang sama. Untuk lebih faham lagi, Google atau Bing imej-imej di bawah kata kunci 'ironic'. Macam-macam gambar-gambar yang ironik dapat anda saksikan.

Dalam bahasa persuratan kita akan gunakan perkataan 'ironi' atau 'ironis', kalau tak silap. Tapi saya rasa 'ironik' lebih sedap. Penyanyi Amerika, Alanis Morisette pernah mempunyai single yang bertajuk 'Ironic' yang mana liriknya agak menarik juga. Dalam entri kali ini mari kita tengok serba sedikit perkara-perkara ironik yang mungkin dekat dengan kehidupan kita seharian. Jangan marah kalau ianya merapu atau menyinggung sesiapa. Hanya untuk suka-suka aje.


1. Anda pergi ke tempat yang senyap seperti perpustakaan untuk study tetapi di telinga tersumbat earphone yang mendendangkan pelbagai bunyi yang membingitkan telinga.

2. Anda membeli bawang besar tetapi masih terpilih-pilih bawang besar yang terkecil. Bila membeli bawang kecil pula, anda terpilih-pilih pula bawang kecil yang terbesar.

3. Anda ditertawakan orang kerana membeli barangan yang digelar 'cap ayam' yang sangat rendah kualitinya. Tetapi orang tidak mampu mentertawakan anda bila anda membeli sardin 'Cap Ayam' yang harganya jauh lebih mahal dari sardin-sardin cap lain.

4. Anda mengaku sebagai pencinta merah tetapi rasa bagai nak pitam bila tengok darah merah keluar membuak-buak.

5. Kempen 'Tak Nak' dibuat bagai 'Nak Rak' tetapi 'Tak Nak' hapuskan lesen pengeluaran rokok. Sambil layan 'Nang Nak', rokok bersusun atas rak.

6. Anda makan masakan gulai kicap tetapi masih mahu bersulamkan kicap. Kes dah terbiasa le tu. Kalau tak ada kicap tak lalu makan!

7. Anda menghidupkan pendingin hawa di rumah dan di pejabat untuk menyejukkan badan tetapi anda berselubung seluruh tubuh bagai berada di Pergunungan Alps.

8. Anda rela bekerja keras bertungkus lumus demi keselesaan dan kesenangan hidup anda sekeluarga. Namun, anda sanggup pula mengorbankan masa selesa santai yang anda ada untuk anda bekerja lebih keras. Macamana tu?

9. Anda berusaha sedaya upaya untuk menguruskan badan tetapi anda sedaya upaya juga cuba mencari parking kenderaan yang betul-betul di muka pintu tempat/premis yang ingin anda kunjungi. Nak berjalan dan mengeluarkan peluh dalam jarak beberapa puluh tapak pun tak sanggup.

10. Anda sanggup memandu berkilo-kilometer jauhnya hanya untuk membeli barangan di kedai/hypermarket yang harganya hanya murah 10 ke 20 sen sahaja dari kedai berdekatan rumah anda. Duit petrol dah berapa?

11. Anda berbangga punyai beratus-ratus 'Friends' di dalam Facebook, tetapi di alam realitinya hanya beberapa orang sahaja yang betul-betul mahu berkawan dengan anda. Itu pun anda yang invite kawan-kawan, bukan depa yang invite pun.

12. Anda seorang yang penakut pada hantu tetapi masih gemar menakutkan diri anda dengan menonton filem-filem seram. Tetapi, hampir tak pernah pula dengar orang yang takutkan anjing tetapi cuba mengacah-ngacah anjing supaya dia dikejar.

13. Anda tersengih-sengih seraya mengangkat tangan bila berselisih dengan kawan-kawan, tetapi malangnya tiada balasan. Rupa-rupanya anda sedang memandu kereta yang bercermin gelap. Tak nampak batang hidung pun dari luar.

14. Anda membuang sampah sesuka hati bila berada di tempat-tempat awam. Di masa yang lain, apabila sampah-sampah ringan diterbangkan angin masuk ke halaman rumah anda, anda rasa bagai nak amuk satu kampung. Entah-entah itu sampah anda sendiri yang pulang mencari tuannya.

15. Anda gagah berani bak panglima perang bila bekerja, beriadah atau juga berbalah. Akan tetapi di subuh hari nak angkat selimut untuk bersolat subuh pun tak berapa nak mampu. Apatah lagi untuk berjamaah subuh di surau atau masjid.

16. Anda seorang yang petah berkata-kata serta berhujah termasuk mematahkan hujah-hujah lawan dengan keras. Akan tetapi bila disuruh mengimami solat, andalah orang yang pertama menyorok-nyorok serta sila mempersilai orang lain untuk ke depan.

17. Ini tentang saf solat berjemaah pula. Jika sedang mengerumuni makanan free, semua orang tak mengira orang lain langsung. Tolak menolak dan celah mencelah. Ironinya, kalau nampak ada saf jemaah yang kosong pula, alahai sopannya anda sila mempersilai. Padahal saf yang terkehadapan yang lebih banyak pahalanya dari yang di belakang.

18. Anda telah pandai membaca sejak anda berumur 3 tahun lagi tetapi berapa buah bukukah yang anda telah habis baca seumur hidup anda?

19. Anda memandu di jalanraya yang lurus selurus-lurusnya, tetapi anda pula yang perlu berhati-hati apabila ada pemandu yang ingin menyusur masuk dari sebelah kiri atau kanan jalan. Sepatutnya yang menyusur masuk yang perlu awas dan berhati-hati sambil memberi laluan kepada pemandu dari jalan yang lurus. Terbalik kot!

20. Anda sibuk mencuba ubat itu ubat ini, kopi itu kopi ini semata-mata untuk menguatkan tenaga batin dan tahap libido anda. Malangnya, anda tidak pernah berusaha untuk mencari ubat agar anda lebih kuat bekerja dan juga kuat beribadah. Setakat kuat nafsu seks tapi tak kuat nak bangun subuh untuk bersolat atau keluar bekerja awal, tak payah!!!

21. Salah satu di antara tandas-tandas terkotor di dalam negara kita ini termasuklah tandas-tandas di surau-surau dan juga di masjid-masjid. Padahal yang datang menggunakannya tentulah orang-orang yang imannya agak tebal sedikit daripada yang langsung tidak bersolat di rumah-rumah Allah itu. Bukankah kebersihan itu salah satu cabang iman. Di manakah tahap keimanan anda yang menggunakan tandas-tandas tersebut?

22. Anda telah berjaya mengkhatam Al-Quran tidak terkira kekerapannya serta menghafal berpuluh-puluh buah surah di dalamnya. Ironinya, di mana ihfa'nya, di mana idghamnya, di mana ghunnahnya atau hukum-hukum tajwidnya yang lain? Anda main sebat, main langgar sahaja. Elok belajarlah betul-betul ilmu tajwid sebelum Al-Quran menempelak anda setiap kali anda membacanya.

23. Anda terpekik terlolong membantah kenaikan harga petrol dan diesel yang dibuat kerajaan tanpa amaran terlebih dahulu. Ironinya, selain dari kesan harga barang naik, cara pemanduan kenderaan anda pula langsung tidak mempraktikkan teknik-teknik yang menjimatkan petrol. Jika anda memang tidak tahu menahu langsung tentang teknik-teknik tersebut, anda sememangnya jenis orang yang tak sayang duit. Tak kisahlah kalau harga petrol naik 3, 4 lambung sekalipun.

24. Ramai orang yang amat cintakan ilmu agama dengan menghadiri majlis-majlis kerohanian dan kuliah-kuliah agama di merata tempat tanpa gagal. Ironinya, dalam ramai-ramai itu, ramai yang lebih mencintai ilmu hisap yang berasap-asap tu lebih dari segala-galanya. Masa dok mengaji tu, ustaz-ustaz tak cover ke topik tersebut? Mestilah ada, kan kan kan? Habih guano?

25. Anda membawa keluarga anda pergi bercuti di tempat-tempat peranginan yang indah dan mengasyikkan. Ironinya, walau bagaimana indah sekalipun tempat yang anda lawati, setiap ahli keluarga dan termasuklah anda sendiri akan lebih asyik melayan laman-laman sosial ataupun bermain game dengan gajet-gajet yang dibawa. Benda ini sudah menjadi fenomena di mana-mana sahaja sekarang ini. Kalau begitu gayanya, baiklah ramai-ramai pakat bercuti kat atas katil di rumah sendiri sahaja. Lagi selesa, boleh berguling-guling sambil syok sendiri. 

26. Akhir sekali, ibu dan bapa segala yang ironi di atas dunia ini jatuh pula kepada 'kuman di seberang laut nampak, gajah di depan mata tak nampak'.  Satu lagi, 'kera di hutan disusui, anak di rumah mati kelaparan'. 'Deep' sungguh maksud kedua-dua peribahasa ini kan? Tajam juga pemerhatian nenek moyang kita dahulu kala.

Maaflah jika ada di antara perkara-perkara di atas yang menyentuh sensitiviti sesiapa ataupun ada perkara yang bukan dikategorikan 'ironik' sebab masa belajar Bahasa Malaysia kat sekolah dulu khusyuknya sampai mata tak berkelip-kelip (zzzz le tu!).

Mozar : Benda-benda yang ironik ni kadangkala dilihat sekali imbas memang tak perasan. Kena fikir sedikit baru faham.

Tidakkah ini ironik? Faham tak situasinya?

Monday, February 14, 2011

Mari Menyambut Hari Kekasih

Opps!!! Rewind balik! Silap besarlah kalau saya mengajak anda menyambut hari Memperingati Kekasih atau dikenali juga dengan Hari Valentine. Sebetulnya, entri ini berbunyi, 'Mari Menyambut Hari Kelahiran Kekasih Allah s.w.t.' Amaran bagi sesiapa yang taksub sangat untuk meraikan Hari Valentine, Rasulullah s.a.w pernah bersabda: "Barangsiapa meniru sesuatu (perlakuan) umat, mereka tergolong di kalangan mereka". (riwayat Ahmad: 2/50, Abu Daud:4021).

Ada pelbagai versi sejarah tentang kewujudan hari Valentine ini yang langsung tidak ada kena mengenanya dengan Islam. Apapun versi yang kita dengar, sebagai umat Islam, janganlah sekali-kali kita berkeinginan untuk menyambutnya kerana ianya bukan dari agama dan budaya kita. Ada Fatwa yang mengatakannya Haram. Sepatutnya kalau dah sayang, hari-hari adalah hari kekasih. Jika ditetapkan satu hari memperingati kekasih, maknanya 364 hari lagi anda boleh sahaja melupakan atau melukai kekasih.

Buat sekelian umat Islam, ingatlah bahawa esok adalah hari memperingati kelahiran junjungan besar kita, Rasulullah s.a.w. Baginda adalah pesuruh Allah yang membawa rahmat ke seluruh alam. Kisah kelahiran Baginda amatlah menyentuh perasaan. Sedari kecil baginda telah menjadi yatim piatu. Baginda bukan membesar dengan kasih sayang dan dilimpahi kemewahan sepanjang hayatnya. Namun, Bagindalah model dan pembimbing bagi umat-umatnya sehingga ke hari Kiamat. Jika kekayaan dan kemewahan hidup yang dipertunjukkan Baginda sebagai satu contoh kejayaan, maka tidak berjayalah kesemua umat-umatnya yang miskin dan melarat. Baginda sendiri melalui segala macam kepayahan dan keperitan hidup. Namun, Bagindalah kekasih Allah, yang hidup dan matinya diabdikan semata-mata kerana menyampaikan risalah-risalah Allah. Ajaran-ajaran yang dibawanya melalui perkataan-perkataannya(hadis-hadis) dan Al-Quran terkandung segala macam rahsia dan selok-belok untuk manusia berjaya di dunia dan di akhirat.

Peristiwa Baginda berdakwah di Taif berhadapan dengan orang-orang Bani Thaqif sungguh meruntun perasaan. Walaupun Baginda dilempar dengan batu sehingga darah mengalir di tubuhnya, dicaci serta dicerca, Baginda tetap bersabar menerimanya. Sehinggakan satu ketika, dalam perjalanan pulang Baginda, Malaikat Jibrail telah menawarkan kepada Baginda untuk membinasakan penduduk-penduduk Taif itu, Baginda dengan penuh kasih sayangnya memaafkan dan mendoakan yang baik-baik untuk mereka dan keturunan mereka. Mungkin dari peristiwa inilah terbitnya ungkapan yang sering kita dengari, "sedangkan Nabi ampunkan umat." Wallahualam. Peristiwa perjalanan Nabi s.a.w ke Taif ini boleh dibaca di SINI.

Sempena Maulidur Rasul yang akan disambut esok, 12 Rabiul Awal 1432 H, sama-samalah kita memperbanyakkan selawat kepada junjungan besar kita Rasulullah s.a.w. Berazamlah kita untuk bertemu dengan Baginda serta mendapat syafaat Baginda di akhirat kelak. Genggamlah segala sunnah-sunnahnya seperti kita menggenggam bara-bara api. Sesungguhnya, sunnahnya yang terbesar ialah berdakwah di jalan Allah s.w.t. 

Mozar : Amat terharu apabila diriwayatkan bahawa Baginda masih menyebut "umatku, umatku" di penghujung hayat Baginda. Layakkah kita hari ini menjadi salah seorang umatnya yang dirisaukannya ketika itu? Ataukah kita tergolong di antara umatnya yang tidak dipedulikan lagi?

video
Petikan VCD dari www.albarakah.org bertajuk Pertahankan Nabi Muhammad s.a.w. Hayatilah dengan fikiran yang waras dan terbuka luas.

Tuesday, February 8, 2011

Berapa Banyak Yang Cukup?

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: “Sekiranya anak Adam memiliki satu lembah daripada harta, nescaya ia mahu yang kedua dan sekiranya ia mempunyai dua lembah nescaya ia mahu yang ketiga. Tidak akan memenuhi perut anak Adam melainkan tanah dan Allah sentiasa menerima taubat orang yang bertaubat”.
Riwayat Ahmad

Andai anda diberi satu kantung duit emas oleh seseorang, rasa-rasanya cukup tak? Dalam hati pasti berkira-kira, "kenapa aku tak dapat dua kantung?"
Bila telah diberi dua kantung, hati sekali lagi berkira-kira, "kenapa aku tak dapat tiga kantung?"
Sudahnya, berapa kantung duit emas yang sepatutnya kita dapat supaya hawa nafsu kita puas? Saya sendiri pun tidak pasti jawapannya. Masalahnya, inilah rupanya hawa nafsu manusia, yang sememangnya agak sukar untuk dipuaskan. Sudah mendapat satu, pasti berkehendakkan yang kedua, ketiga dan juga seterusnya. Disebabkan hawa nafsu yang tamak jugalah saudara Kassim Baba telah dikerat-kerat oleh 40 penyamun dalam filem Ali Baba & 40 Penyamun (arahan Tan Sri P.Ramlee). Ali Baba yang berpada-pada dalam mengambil harta-harta itu, terselamat.

Untungnya, dalam perkahwinan, Islam membataskan beristeri hanya setakat empat orang sahaja dalam satu-satu masa. Jika tidak, orang yang kaya-raya dan berkeinginan pasti akan memilih isteri seperti memilih sayur-sayuran yang segar-bugar. Yang sudah layu akan diabaikan begitu sahaja.
Jadi, berapa banyak kebendaan dan isteri yang cukup untuk anda bersenang-senang?

Selain dari soal kebendaan, manusia juga sangat berkira-kira dengan masa. Andai diberi masa 100 hari untuk menyiapkan sesuatu projek, berapa harikah sebenarnya anda benar-benar bertungkus lumus menyiapkan projek itu? Jawapannya, rata-rata orang akan tersipu-sipu mengaku, 24 atau 48 jam terakhir. Ketika diberi deadline, hati berbunga-bunga riang kerana diberikan masa yang sungguh lumayan untuk menyiapkan kerja. Hari ke hari, nanti ke nanti, sudahnya sampailah ke hari yang ke 99. Masa itulah baru kelam kelibut hendak 'memulakan kerja', bukannya sekadar untuk last minute touch up. Kepala pun dah tak berapa betul dah masa tu. Menyesal pun ada. Bersengkang matalah sampai ke pagi demi mengejar tarikh keramat untuk mempersembahkan hasil kerja. Hebat juga kan? Kerja yang diperuntukkan 100 hari boleh disiapkan dalam masa sehari sahaja. Dalam hati sekali lagi berbisik jahat, "Sepatutnya aku diberi 120 hari, barulah sempat".
Jadi, berapa banyak hari yang cukup untuk anda menyiapkan sesuatu tugasan atau projek?

Satu lagi nafsu yang agak jahat juga ialah nafsu makan. Kalau ada majlis yang menghidangkan makanan secara buffet, cuba lihat berapa banyak makanan yang dirancang untuk diasak oleh setiap tetamu ke dalam tenggorok mereka. Semua hidangan ingin diambil sebanyak yang boleh. Sudahnya, rata-rata tetamu akan membuang makanan yang tidak mampu dihabiskan atau yang tidak kena dengan selera mereka. Di bulan Ramadhan pula, membeli juadah berbuka pula sudah menjadi seperti satu pesta makanan. Semua makanan dipandang menyelerakan. Borong sampai rebah. Bila meneguk seteguk air, atau menyedut sekepul asap, tengok makanan yang berlambak tadi pun rasa nak muntah. Rasa-rasanya kita rakyat di bumi bertuah ini, terlalu banyak membazir. Naikkanlah harga barangan setinggi gunung Kinabalu sekalipun, pembaziran masih dan tetap akan berlaku.
Jadi, berapa banyakkah makanan yang cukup untuk mengenyangkan anda tanpa membazir?

Berapa banyak yang cukup? Tepuk dada tanyalah selera. Jangan tepuk perut. Perut memanjangnya selera. Tepuk dahi, tanyalah akal. Ada akal, takde akal?

Mozar : Manusia akan hanya berasa sangat cukup apabila dipukul atau dipalu. Ada ke orang yang minta dipukul lebih-lebih? Mental ke apa?






Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...