Friday, December 14, 2012

Bagaimana Merawat Lara?

Adoyai...kecundang juga rupanya pasukan Harimau Malaya dalam Piala AFF Suzuki kali ini. Begitulah adat permainan. Sekejap di atas, sekejap di bawah bagai pusingan bola. Untuk sentiasa berada di atas sambil mempertahankannya, memang sulit. Bapak segala juara dunia, kejohanan apa sekalipun suatu hari pasti akan kecundang jua, kecuali jika dia bersara awal. Takut jatuh kecundang le tu! Tentang Piala Suzuki ni, tak apalah dah tak ada rezeki nak buat macam mana, cuba lagi di edisi yang akan datang. Itulah sahaja ayat klise yang mampu kita keluarkan sebagai penyedap rasa, asalkan tak meroyan, betul tak? Satu lagi cara penyedap rasa kalah ialah dengan mengenang bahawa negara kita masih lagi aman makmur dan tenteram berbanding negara mereka. Lebih baik mempertahankan keamanan negara daripada mempertahankan title yang tidak semua orang mendapat untungnya.

Walaubagaimanapun, seluruh rakyat Malaysia yang waras dan sayangkan Malaysia pasti akan tetap berasa duka lara dengan kekalahan tersebut. Tapi, tolak tepi la dukalara si kaki judi yang kalah bertaruh. Bagi yang berjiwa 'Malaysia', pasti kekalahan itu sedikit sebanyak menyentap jiwa dan raga. Normallah bersikap demikian kerana ia juga membabitkan maruah negara. Hanya yang dah tak sukakan Malaysia atau yang langsung tak minat bola atau yang berkira-kira untuk berhijrah ke negara asing saja yang langsung tak ambil pot tentang menang atau kalah ini. Alangkan pertandingan bola antara kampung, taman, daerah atau negeri pun kita sokong kasi menang bagai nak rak, inikan pula yang berskala negara. Bertanding dengan orang asing yang jauh berbeza budaya dan keturunan lagilah semangat nak menang tu membuak-buak. Kalau setakat pertandingan bola kampung, esok lusa masih bertemu dan bertegur sapa dengan orang-orang kampung sebelah. Tak adalah nak masam-masam muka kot. Yang penting, peace yo!

Berbalik kepada soalan pokok tadi, bagaimana merawat lara, saya sendiri pun tak boleh nak bagi jawapannya. Ada banyak cara yang boleh kita usahakan yang mana ianya juga bergantung kepada tahap kreativiti atau kemampuan diri anda sendiri. Bagi yang mempunyai kesihatan mental yang tip top, mudah sahaja menghilangkan lara rasa walaupun segunung musibah datang menimpa. Begitu juga bagi yang beriman dan yang beramal soleh, tetap akan kembali mencari Allah s.w.t. Cuma yang dikhuatirkan sedikit ialah orang-orang yang berjiwa kerdil, mudah kecewa dan berputus asa bila apa yang didapati tidak bagai dikata. Mereka ini akan cenderung memilih jalan penyelesaian yang hitam dan sia-sia atau paling dahsyat menamatkan riwayat diri sendiri atau juga orang lain. Mereka ini perlukan bimbingan kerana tidak mampu menyelesaikan masalah secara bersendirian.

Tiba-tiba di celah-celah kebuntuan ada yang menempelak,
"Cakap senang la, cuba ko yang kena, aku nak tengok camne, sembang je kencang!" (kes yang kureng budi bahasa).
Tiba-tiba pula dalam sob sek, sob sek, terdengar pula suatu nada sayu,
"Kau tak rasa apa yang aku rasa. Kau tak mungkin mengerti." (cewah! macam bahasa drama petang-petang lak).
Tiba-tiba pula datang seorang yang tiada ekspresi wajah bermonolog,
"Hidup ini tidak bermakna lagi. Dunia memang kejam." (sambil memegang sebilah pisau belati). Owhh ini kes paling berat!
Inilah contoh-contoh bahasa orang yang ditimpa sesuatu kesusahan atau ujian dari Allah s.w.t. Dari sini bolehlah disimpulkan bahawa, janganlah kita cuba memburukkan keadaan pula bila dalam berdukalara. Jadilah orang yang boleh dibantu dan dibimbing, bukannya jadi orang yang didoakan kasi jahanam terus atau bukan juga orang yang tidak akan diterima oleh bumi dan langit. Berkongsi rasa dalam menyelesaikan segala apa jua masalah. Tiada masalah yang tidak dapat diselesaikan kecuali maut atau 'bodoh piang'.

Siapakah di dunia ini yang tidak pernah kecewa dan berjiwa lara? Jawapannya, 'tiada' (dah agak dah). Dari yang semiskin-miskin manusia sehinggalah yang sekaya-kaya manusia semuanya pernah merasainya. Inilah ujian atau juga kifarah terindah dari Allah s.w.t sebenarnya. Jika kita berjaya menanganinya, maka dosa-dosa kita yang lalu InsyaAllah akan terampun dengan rahmatNya. Allah tidak menyeksa dan mendera jiwa kita dengan percuma. Ada ganjaran berlipat kali ganda di akhirat kelak sebagai 'upah'nya. Cuma jangan kita menolak tuah dengan mengambil jalan singkat melakukan sesuatu yang di luar keredhaan Allah s.w.t. Bagi anda yang berjiwa besar dan beriman, saya kira inilah salah satu cara terbaik bagi anda merawat jiwa yang lara, iaitu kembali kepada ketentuan Allah s.w.t. Cara-cara yang lain mungkin ada yang berkesan tetapi ganjaran pahalanya yang besar belum tentu.

Mozar : Ada ke yang berdukalara dengan kekalahan Harimau Malaya semalam dengan cara memboikot K-Pop atau takmo lagi tengok drama Korea atau lebih tragis lagi takmo lagi menari Gangnam (kes bengang si pengadil Korea yang tak bermutu)?

No comments:

Post a Comment

Pecah kaca pecah cermin, lepas baca harap komen...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...